Terapi Autis Dengan Berkuda

Terapi Autis Dengan Berkuda

Saat ini terdapat berbagai cara yang dikembangkan untuk menyembuhkan autis pada anak. Salah satunya dengan melakukan terapi. Mulai dari terapi perilaku, terapi wicara, terapi bermain, terapi dengan lumba-lumba dan masih banyak lainnya. Belakangan muncul teknik terapi autis dengan berkuda.

Terapi menunggang Kuda ini memang belum banyak dilakukan di Indonesia. Namun, kini UGM telah membuka layanan terapi autis dengan berkuda. Program yang telah berjalan mulai awal Maret lalu ini dikembangkan oleh Gadjah Mada Equestrian Center (GMEC), suatu unit kegiatan yang dibentuk bersama-sama antara unit kegiatan mahasiswa (UKM) Berkuda UGM, Laboratorium Ternak Potong dan Kesayangan Fakultas Peternakan (Fapet) UGM, serta Direktorat Kemahasiswaan UGM.

Ketua GMEC, Ir. Edi Suryanto, M.Sc., Ph.D., menyebutkan terapi dengan berkuda ini merupakan salah satu program yang ditawarkan oleh GMEC. Hingga saat ini terdapat 6 murid yang mengikuti terapi autis dengan berkuda, lima diantaranya dari Sekolah Autis Fajar Nugraha, dan satu orang dari SLB Damayanti.

Edi menyampaikan anak-anak penderita autis disini diajak untuk berinteraksi dengan Kuda. Kegiatan ini diharapkan mampu membantu konsentrasi pada penderita. Selain itu juga membantu dalam bersosialisasi dengan anak-anak lainnya. “Anak-anak diberikan kegiatan mulai dari dilatih memberi makan, menyisir rambut dan ekor, memandikan, memasang pelana serta menunggang Kuda,” ungkapnya usai peresmian Plaza Agro Gadjah Mada, Jum’at (30/3) di Fakultas Peternakan UGM.

Manfaat Terapi Berkuda Untuk Anak Autis

Terapi dilakukan setiap hari Minggu pagi, mulai pukul 08.00-09.00 WIB. Bertempat di lahan UGM yang dikelola Fakultas Peternakan di jalan Gambiran, Karangasem, Sleman.

Terapi berkuda sangat baik untuk anak autis karena mampu membantu konsentrasi dan mengurangi agresifitas penderita autis. Berinteraksi dengan Kuda menimbulkan rasa senang pada anak autis serta membantu memfokuskan konsentrasi.

Selain membuka program terapi autis denga berkuda, GMEC juga menawarkan sekolah berkuda (riding horse). GMEC mengajarkan kemampuan menunggang kuda bagi siswanya meliputi latihan dasar menunggang kuda (basic riding), tunggangan serasi (dressage), halang rintang (show jumping), cross country, dan endurance. Latihan dilakukan selama 1 jam, 4 kali dalam sebulan. “Sekolah berkuda ini cukup mendapatkan apresiasi dari masyarakat. Sejak dibuka Februari lalu terdapat sekitar 100 pendaftar, tapi kami hanya batasi menerima 20 orang karena baru memiliki 4 ekor Kuda, urainya.

Psikolog perkembangan anak UGM, Prof. Endang Ekowarni menyebutkan terapi berkuda tergantung pada kondisi pasien dan terapis. Terapis autis juga harus menguasai karakter kuda tidak hanya untuk sekedar dikendarai. “ Semua sangat tergantung pada kondisi penderita serta kemampuan pelatih dalam melakukan terapi, jelasnya. (Humas UGM/Ika)

Berita diambil dari situs ugm – https://ugm.ac.id/id/berita/4140-terapi.autis.dengan.berkuda

Imunoterapi Untuk Anak Autis

Berbeda dengan terapi anak autis dengan cara berkuda diatas, imunoterapi adalah pengobatan yang dilakukan dari segi medis. Sehingga hasil dan efeknya pun terukur dan bisa dipertanggungjawabkan. Imunoterapi yang kami lakukan di klinik adalah dengan menggunakan enzim GcMAF. Yaitu sebuah enzim yang dihasilkan dari kompleksitas vitamin D di dalam tubuh manusia. Sejatinya GcMAF ini bertugas sebagai stimulan untuk meningkatkan macrofag dalam tubuh seorang pasien yang mengkonsumsi gcMAF.